In A Strange Room

27-in-a-strange-room
Cover buku In a Strange Room

Cerita perjalanan fisiknya tidak lebih besar dari cerita perjalanan hati. Penulisnya Damon Galgut. Damon sekaligus menjadi tokoh utama. Cara penuturannya agak beda. Biasanya penulis yang menjadi tokoh langsung dalam bukunya menggunakan “saya”, sudut pandang orang pertama. Tapi dalam buku ini, Damon gunakan sudut pandang orang ketiga. Seakan yang menulis adalah orang lain yang menceritakan tentang Damon dan perjalanannya.

 

Damon membagi ceritanya dalam tiga bagian yang tidak terkait secara langsung. Pertama, perjalanannya di Lesotho dengan seorang laki-laki yang digambarkan punya paras tampan. Lesotho adalah Negara kecil enclave Afrika Selatan. Luasnya hampir sama dengan Jawa Barat, tapi jumlah penduduknya hanya setara jumlah penduduk Kota Bandung.

Perjalanan pertama ini agak ekstrem, banyak sekali menggunakan fisik. Jalan berhari-hari, naik gunung, dsb. Yang membuat Damon tidak betah adalah bahwa teman perjalanannya ini maunya mengatur akan ke mana, berapa lama, suka suka dia saja. Begitu kesalnya, sempat Damon punya pikiran mau membunuh temannya ini. Karena tidak kuat, akhirnya Damon memisahkan diri dan jadinya berjalan sendiri.

Perjalanan kedua adalah ke Zimbabwe dilanjut ke Tanzania bersama sekumpulan backpacker asal Eropa. Lalu Damon diundang ke Negara asal backpacker ini: Swiss. Sempat menginap beberapa hari sampai Damon tidak enak sendiri. Damon kenal dengan seluruh keluarga temannya ini. Swiss memberlakukan wajib militer runtuk penduduknya selama beberapa bulan, jadi Damon juga tidak bisa bebas jalan-jalan dengan temannya yang sedang ikut wajib wiliter. Akhirnya dia bosan dan kembali lagi ke kota asalnya: Cape Town.

Cerita ketiga adalah yang menurut saya paling menarik. Selain banyak menceritakan tentang kondisi India, juga cerita perjuangan Damon dalam menjaga temannya yang sudah sakit dan sejak awal merencanakan untuk bunuh diri. Berhari-hari menginap di rumah sakit dan bisa dibilang tidak boleh tidur. Kenapa? Karena sewaktu-waktu perawat bisa keluar kamar meneriakkan nama pasien, agar si penjaga pasien segera datang dan membeli peralatan kesehatan yang diperlukan. Biaya berobat gratis, tapi peralatannya harus modal sendiri. Perempuan yang dijaga Damon nakalnya luar biasa. Disuruh minum obat malah dibuang. Suatu waktu malah minum obat sekaligus 200 tablet. Rada sinting memang. Tapi Damon tetap sabar.

Memang ya, perjalanan itu membuat kita bertemu banyak orang, banyak pengalaman menarik.

 

Iklan