Bermalam di Changi

Di tahun ini juga, saya pernah punya pengalaman seru tentang terbang dan bandara. Kalau lagi ada workshop di Singapore, saya biasa dikasih fligh berangkat minggu malam JKT-SIN, pulang lagi Jumat malam SIN-CGK. Weekend di Jakarta. Nah, kebetulan ada jadwal sertifikasi di Jakarta di hari Kamisnya. Tapi Jumatnya tetap harus masuk ke kantor Singapore.

Jadi Senin sampai Rabu kerja di Singapore. Rabu malam saya terbang SIN-JKT. Kamis siang ikut sertifikasi di Jakarta. Kamis malam terbang JKT-SIN. Jumat pagi kerja di Singapore. Jumat malam terbang lagi SIN-JKT. Jadi saya ke Changi 3 kali dalam 3 hari berturut-turut.

Sayangnya, saya dapat pesawat malam dari Jakarta ke Singapore di Kamis malam. Sampai Singapore jam 12 malam. Tapi ya biasa… saya kan nama depannya pakai “Muhammad”, jadi ya akan kena interogasi rutin setengah jam. Pas keluar imigrasi, MRT sudah habis. Taksi mahal, sampai S$30 atau sekitar Rp300 ribu.

Karena tahu akan begitu, jadi mendingan tetap di bandara, gak keluar. Gak ngurus imigrasi dulu. Sampai mendekati jam MRT pertama dari bandara, jam 5 pagi. Lima jam tuh nunggu di dalam Changi, mau ngapain coba?

Yang jelas saya ngantuk, jadi pengen cari tempat buat tidur. Eh ngomong-ngomong, ternyata “pengen” itu gak baku loh, barusan saya cek di aplikasi KBBI. “Pingin” juga gak baku. Yang baku itu “ingin”.

Tidurnya awalnya di kursi nyaman. Semacam kursi pijit. Di Changi memang ada kursi pijit, gratis, tapi saya tidur bukan di kursi pijit yang itu, walaupun tetap nyaman. Baru sejam, disuruh pindah ke bandara 3 kalau gak salah. Pindah tidur lah saya. Di kursi panjang. Agak empuk, tapi kurang nyaman. Tas gemblok jadi bantal.

Sekitar jam 4.30 subuh (3.30 waktu Jakarta) tiba-tiba dibangunin security. Securitynya pakai apa itu namanya, semacam otoped tapi lebih keren. Dia tanya passport, saya kasih. Dia tanya boarding pass, saya kasih. Dia tanya kapan keluar Singapore, saya jawab, lah pak, ini aja belum masuk, belum ke imigrasi, udah ditanya keluarnya kapan. Maksud bapak apa? Tapi saya jawabnya dalam hati. Yang di luar hati saya jawab: nanti malam pak.

Mungkin dia rada merasa aneh ya, ini orang subuh-subuh sudah di bandara, nanti malam sudah mau balik lagi ke Indonesia. Dia bolak-balik passport saya. Diamat-amati. Akhirnya dia putuskan untuk menyuruh saya out dari bandara. Saya disuruh pindah ke luar bandara. Maksudnya bandara bagian luar. Semacam daerah tempat nunggu taksi di Soekarno Hatta.

Saya bilang, oke pak, tapi saya mau pipis dulu. Dia jawab, oke saya antar. Macam orang penting saja ke toilet diantar security.

Saya berjalan menuju toilet terdekat. Dia mengikuti dengan otoped nya yang keren itu, di belakang. Saya masuk toilet, dia tungguin di luar, sambil ngomong lewat handy talky-nya. Mungkin ngelaporin sama timnya, ini ada orang mencurigakan.

Saya di dalam toilet ya pipis. Sambil coba-coba lihat celah mana di toilet yang bisa jadi tempat kabur, kayak di film.

Keluar toilet, security itu masih di sana. Saya dituntun sampai ke tempat imigrasi. Saya sudah tahu saya akan diinterogasi setengah jam sebelum bisa dapat cap passport. Interogasi rutin untuk nama “Muhammad”. Sudah biasa. Sudah selesai interogasinya, saya keluar. Ke bandara bagian luar.

Sempat sahur di McD (waktu itu bulan puasa). Tapi banyak yang habis. Burger habis. Paket ayam-ayaman juga habis. Akhirnya beli apa ya lupa, kayaknya cuma kentang goreng yang sisa, sama taro pie (mirip lumpia isi apa ya, manis-manis, warna ungu). Sudah makan, langsung nongkrong di pintu MRT. Banyak tuh yang pada nungguin di pintu juga, ngejar kereta pertama dari bandara juga. Kebanyakan wajah India.

Kereta datang sekitar 5.25 dan berangkat on time 5.30. Ini yang saya suka sama Singapore, disiplin waktunya tinggi. Saya menuju ke kantor di Tuas, untuk kemudian balik lagi ke Changi sore harinya, untuk kemudian pulang lagi ke Cengkareng, untuk kemudian ngantri taksi lagi, untuk kemudian macet 2 jam lagi baru sampai rumah.

Iklan

Penulis: Iqbal

cinta dunia jurnalistik dan rekayasa genatika...

70 tanggapan untuk “Bermalam di Changi”

  1. Hahaha… ini mbayanginnya seru banget. Jadi cuma ke bandara aja, trus balik lagi ke Jakarta, ya. Kayak dekeeet banget 😀
    Btw, deg2an juga ya klo harus selalu diinterogasi hanya gara2 nama.

  2. Ngaa kebayang mondar mandir jkt-singapure buat orang yang takut terbang kaya saya ini hahaha… btw itu interogasi rutin terus yah, berarti semua nama muhammad yg kesingapur pasti diinterogasi ya bang?

  3. hahaha.. jadi ingat jaman ngebolang dulu, selalu cari tiket murah dan ngakalinnya salah satu transit dengan waktu jeda yang lumayan lama dan akhirnya nginep di bandara. di changi mungkin masih ribet ditanya2.. tapi di dubai banyak banget orang tidur bergeletakan nunggu jadwal…

    1. Sudah ada kan bbrp tulisan ttg Sing. Gak enak! Percaya deh… Singapore enak untuk seminggu awal aja, jalan2 udah abis tuh seminggu. Teman2 yg juga dinas di Sing pada gak suka. Hawanya kerja terus

  4. Wah, jadi harus siapin waktu tambahan buat interogasi ya kak. Btw, ‘pengen’ ga masuk KBBI tapi tetep bisa ditulis kan kak dengan dimiringin (menyambung QT di KUBBU minggu lalu :))

  5. First of all, Alhamdulillah nama saya tak ada nama Muhammad 😄. Saya udah 2 kali ke Changi. Yang kedua itu seru banget asli! Saya sungguh merasa aman saat dimanapun. Di berbagai taman, saya yang seorang diri–dengan santainya– bebas nari tas dimana aja. Dengan tetap mengantongi hp, dompet +paspor, Sungapura benar2 mengajarkan saya akan penghargaan kepemilikan pribadi dengan handal
    #sayagakbosenkeSG

  6. lagi santai di kantor sambil mikir-mikir, blog siapa ya, yang masih rame & asik untuk dikunjungin. eh, taunya di sini rame banget.

    beda banget ngantor gua sama lu, bal. gua ngantor (kadang-kadang) sepedahan manjat gunung. berangkatnya mesti spare waktu buat ngilangin keringet sama ganti baju sebelum orang-orang kantor pada dateng.

    btw, itu makanan yang warna ungu-ungu itu kemungkinan besar ubi. taro = ubi.

    1. Re… ini pas gw dapet arisan blog, jadi banyak yg komen. Biasanya mah juga sepi hehee. Wah lu sepedaan re? Udah kurus dong??
      Iya kali ya ubi kyknya, manis banget

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s