20
Mei
12

Bukan Nafsi Nafsi

(Menanggapi Kontroversi Lady Gaga)

“Para ahli berpendapat, ketika pikiran sadar menyerap dan memahami pesan-pesan yang terlihat dan terdengar, pikiran bawah sadar bekerja untuk menguraikan pesan-pesan tersembunyi.” (Dr. Joe Stussy, dalam pernyataannya pada kongres Amerika, 1985).

Kemarin sore (19 Mei), TV One dan Metro TV menampilkan tayangan yang tidak berimbang. Mereka memperbincangkan lady gaga. TV One menampilkan seorang musisi besar, sementara Metro TV menghadirkan dua perwakilan promotor musik. Si musisi besar bilang, “Perkembangan musik kita terhambat karena hal-hal yang gak penting begini (penolakan lady gaga)….”

Semuanya pro dengan kehadiran si lady. Presenternya yang mencoba netral jadi keseret-seret ikut pro kedatangan lady gaga. Tidak ada satupun pihak yang kontra dengan kedatangan si lady, padahal judul beritanya “kontroversi Lady Gaga”.

Cerita lain tentang ketidakberimbangan media mainstream, beberapa hari sebelumnya, Indonesia Lawyer Club (TV One) membahas lady gaga. Di sini orang-orang yang hadir memang dari dua kubu: pro dan kontra. Beberapa petinggi FPI dan ulama dihadirkan. Karni Ilyas memberikan kesempatan yang sama banyak untuk kedua kubu bicara, tapi kesimpulan yang diberikan Karni Ilyas tidak berimbang. Dalam closing, Karni membawakan salah satu hadits Bukhori: Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia tidak menyakiti tetangganya. Dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia memuliakan tamunya. Dan barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata-kata yang baik atau hendaklah ia diam.”

Dalam ilmu jurnalistik, pembuka dan penutup tulisan punya pengaruh besar. Pembuka tulisan berfungsi menangkap pembaca agar terus membaca sampai tulisan habis, sementara penutup tulisan akan menjadi semacam kesimpulan yang kita harapkan akan diterima pembaca. Teori ini juga berlaku dalam acara Karni. Secara tidak langsung, Karni mengatakan bahwa orang beriman itu memuliakan tamunya, termasuk lady gaga yang harus disambut dengan baik.

Karni salah konteks dalam hal ini. Betul bahwa tamu dan tetangga harus dimuliakan dan tidak boleh disakiti, tapi tamu dan tetangga yang bagaimana? Zaman Nabi dulu, muslim yang tidak ikut sholat subuh berjamaah saja dibakar rumahnya. Kira-kira bagaimana dengan tetangga yang lesbian, yang auratnya diumbar, yang menyiarkan lirik-lirik syirik?

Lalu si tetangga gak bener ini bilang, “Bos, gue mau nyanyi dan joget-joget di rumah lo dong. Gue emang lesbian dan di lirik gue emang pro lesbian, tapi gak apa2 lah, orang rumah lo gak akan banyak yang mikir ke situ. Yang mikir ke situ akan kalah dengan yang gak mikir ke situ. Mereka sudah terlanjur suka suara dan koreografi gue. Pas gue nyanyi ‘No matter gay, straight, or bi, Lesbian, transgendered life. I’m on the right track baby, I was born to survive’ mereka bakal ikut nyanyi, mungkin bakal teriak lebih kenceng dari gue, hahaha. Pokonya kemasannya bagus deh. Gue kan dapet grammy lima kali, masak gak bagus? Pas manggung, gue akan buka baju sedikit, kayak gak tau gue aja….”

Apa kita akan jawab begini: Ohya, silakan.. silakan masuk. Semua tamu bebas masuk sini, mau nyanyi apa aja bebas, yang liriknya gak bener juga kita terima, sambil pake baju minim pun oke. Yang penting kita bisa nyanyi dan joget bareng. Ini pasti laku! Gue jual tiketnya duluan deh, izin ke Pak Hansip belakangan.

Kalau iya, wah, berarti agama sudah kalah dengan paham liberal. Kalah juga dengan Cina dan Korsel yang berani nolak si lady.

Saya juga jengah dengan beberapa komentar pengalih:

“Ngapain ngurusin lady gaga, itu dangdutan di kampung-kampung sawerannya malah lebih ngeri lagi masukin duitnya lewat mana.”

“Kalau karena porno, lah itu di Youtube kurang porno apa coba? Ngapain ngelarang2 kita. Tutup aja dulu youtube!”

“Ah, udah deh, urus diri sendiri aja dulu, nafsi nafsi aja lah….”

“Gak usah ngurusin kita, urusin tuh koruptor….”

“Apa kalau masuk little monster (nama fans club si lady), bakal tiba-tiba jadi monster beneran? Lirik2 gak ber-Tuhan mah udah dari dulu, bukan cuma lady gaga, dulu ada john lennon dan madonna.”

Lah iya, makanya retsleting yang sudah terbuka kita coba tutup, bukan terus dibiarin kebuka. Kita coba batasi orang-orang yang nyanyi lirik gak ber-Tuhan. Ada yang namanya repetitive power, mengulang informasi yang sama, teruuuus, sampai orang menganggap itu benar, dan yang sebetulnya benar malah menjadi asing. Kita sudah termakan dengan cara macam ini.

TV tidak berhenti menampilkan adegan orang berpacaran, memberi banyak sekali informasi varian cara nembak cewe, doktrinasi malam minggu adalah malam pacaran, puluhan tahun, sampai cara ta’aruf menjadi asing dan seakan-akan Saturday night at home itu gak modern. Sangat penting disadari, bahwa ketika kita nonton TV, kita ada dalam keadaan “Alpha Brain Wave State”, semacam kondisi rileks yang membuat kemungkinan tersugesti lebih besar. Informasi yang salah, kalau diulang terus, bisa menjadi bernilai benar di dalam otak.

Nah, ini juga dilakukan para penyanyi itu. Mereka nyisipin lirik yang asik didengar dan dinyanyikan, padahal maknanya sangat rusak. Seperti john lennon: “Imagine there’s no heaven… no hell below us… No religion too…. Imagine all the people, Living life in peace.” Dia mencoba mengajak free our mind sebebas-bebasnya. Tanpa agama, surga, dan neraka, kita bakal lebih damai. Itu ideology john lennon yang dia coba ulang terus supaya sedikit-sedikit orang ngikutin cara pikir dia. Nanti penyanyi lain nambahin sedikit lagi, repetisi lagi. Lama-lama mereka bisa berhasil. (FYI, The Beattles, ketika di puncak kejayaannya pernah bilang: sekarang fans beatles lbh banyak daripada fans gereja. Pesannya jelas, dia mengajak untuk meninggalkan agama).

Ini yang dikuatirkan oleh Dr. Joe: “Para ahli berpendapat, ketika pikiran sadar menyerap dan memahami pesan-pesan yang terlihat dan terdengar, pikiran bawah sadar bekerja untuk menguraikan pesan-pesan tersembunyi.” (Dr. Joe Stussy, dalam pernyataannya pada kongres Amerika, 1985).

Tentang saweran, video porno youtube, dan koruptor, ya itu memang salah. Tapi apa kita harus membereskan itu semua dulu baru boleh melarang si lady datang? Lagian juga, banyak kok yang sudah mencoba merubah kebiasaan jelek saweran dsb itu tadi. Sambil itu diperbaiki, ini nih ada yang lebih perlu segera dicegah, si lady, makanya perhatian banyak fokus ke sini dulu.

Dalam islam, kita punya kewajiban untuk memperbaiki sesuatu yang salah. Langkah paling bagus adalah memperbaiki dengan tindakan. Kalau gak bisa, maka dengan perkataan. Kalau gak bisa juga, ya minimal hatinya ingkar lah. Saling mengingatkan itu wajib. Jadi gak ada ceritanya nafsi nafsi. Gak ada cerita, “Terserah lu deh, mau ngeganja sambil main cewe di sebelah rumah gue, terserah, yang penting gue sholat, gue baca Quran.” Harus ada pengingkaran, minimal dalam hati.

Mereka yang mencoba melarang datangnya lady gaga adalah mereka yang mencoba mempraktekkan perintah islam itu, sekaligus mereka yang peduli dengan saudaranya. Mereka melakukan pengingkaran tidak hanya dengan hati, tapi tindakan. While we’re talking, they do something!

Bahwa FPI terkadang melewati batas, itu iya. Tapi kadang-kadang saya suka juga melihat keberanian mereka menggerebek diskotek-diskotek liar. Diskotek yang gak resmi (atau resmi tapi melakukan aktifitas gak resmi), tapi bayar sini situ biar aman, polisi pun jadinya gak berani gerebek, tapi FPI berani. Kalau gak ada FPI, diskotek liar itu mungkin jalan terus. Namun memang perlu perbaikan. Kita semua perlu perbaikan. Tapi tidak harus selesai memperbaiki diri sendiri dulu baru boleh mencoba memperbaiki orang lain, kan?


7 Responses to “Bukan Nafsi Nafsi”


  1. 1 Edi
    Mei 20, 2012 pukul 10:27 am

    Gw suka ulasan lo soal si lady bal.. Dan gw setuju bgt.. Tp soal paragraf terakhir yg ngebahas soal FPI gw agak ragu soal alasan mereka menggrebek diskotik2 yg menurut gw malah ga tepat sasaran.. Apa karna mereka liar ga ada ijin maka digrebek…? Bukan karna itu tempat maksiat… Diskotik2 besar jg gw yakin lebih parah kok, tp karna banyak backingan nya aja… Banyak setorannya,,, apa jg nyetor ke mereka makanya ga digrebek..? Makanya yg digrebek yg ga nyetor aja.. Imho… Dan agak oot sedikit soal fpi… Apa pantes mereka menganggu umat budha yg lg beribadah ngerayain waisak di viharanya? Sambil ngacung2in snjata tajam… Jd malu aja sm ulah mereka itu…

    • Mei 21, 2012 pukul 2:39 am

      Trims Ed.
      coba perhatikan kalimat gw: saya suka juga melihat keberanian mereka menggerebek diskotek-diskotek liar
      cuma gerebek diskotek LIAR yg gw suka, kalo dia gerebek yg gak liar, ya gw gak suka caranya.
      coba dicek lg ttg kasus Budha itu.. krn dulu gw pernah berburuk sangka jg dia kok seenaknya ngancurin kafe, eh ternyata kafe itu liar seperti yg gw tulis di atas.. mungkin yg kasus Budha ini juga ada pencetusnya, bukan krn Budha nya

  2. 3 nightsurfer
    Mei 20, 2012 pukul 2:40 pm

    pertamax

  3. Mei 24, 2012 pukul 8:10 am

    Wuakh daebakk!!!

    Suka bgt ma tulisan lu bro, ,sesama manusia memang harus slg mengingatkan tentang kebajikan. .

  4. 5 yanita
    Mei 28, 2012 pukul 3:46 am

    Nice post🙂
    Udah lama yane ga mampir blog iqbal hehhe..

    Jika beatles, lady gaga, dll bisa sampai mempengaruhi pemikiran dan ideologi seseorang, bila ingin mengcounternya akan lbh ngena pakai media yg sama, misalnya dgn macam2 musik islami

    Yane suka caranya Maher Zain, jg ada beberapa kelompok rapper muslim di AS dan eropa.Mereka tahu bahwa masyarakatnya sudah dipengaruhi musik yg..u know lah, bedanya tanpa menggunakan kekerasan mereka bisa amar maruf nahi munkar..

    Itulah yg tidak yane liat dalam FPI..klo lo kenal orang FPI bal tlng bilangin hotel Alexis di Ancol itu amat sgt perlu digerebek. Klo FPI bisa gerebek tu hotel, yane acungin empat jempol😉

    • Mei 28, 2012 pukul 11:15 am

      thx princess yane udah mampir🙂

      yan, ini cuma kecurigaan gw aja ya, boleh percaya boleh enggak, media mainstream membatasi lagu daerah dan lagu islami, mrk ingin orang mengglobal. jd walau sebetulnya banyak musik islami, tp mrk gak mau munculin itu, mrk munculin lagu cinta2an supaya org terbawa sama pemikiran cinta2an begitu. kecuali bagus banget kyk maher zain, mrk kecil kemungkinan munculin lagu islami.

      ttg alexis, mudah2an ada org fpi yg baca ya, gw gak ada yg kenal, hehe

  5. Juli 27, 2012 pukul 3:49 am

    salah satu ghozwul fikr, ya… dan masyarakat nggak aware karena alasan “CUMA lagu, CUMA film”. padahal dari yang “cuma” itu kalo terus2an yang bisa mempengaruhi pikiran kita. juga alasan mereka yang sering bilang “jangan mencampuradukkan agama dengan seni”. bleeeeh!
    pening saya kalo mikir artis satu itu. cuma bisa berdoa biar saya dan keluarga saya nggak terpengaruh pola pikir dia dan kawan-kawannya.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Mei 2012
S S R K J S M
« Apr   Jun »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

%d blogger menyukai ini: