18
Nov
09

Allure Ikut Angkat Batik

Batik! Batik!!! Selalu batik yang membanggakan fashion Indonesia. Pembaca sekalian akan lebih merasa bangga lagi seandainya bisa hadir langsung di show-nya Allure siang ini. Satu sesi khusus Allure memamerkan karya-karyanya. Terinspirasi dari bunga-bunga di musim semi, dipadukan dengan warna-warna khas Allure, maka hadirlah beberapa karya hebat.

Di salah satu bagian show, ada Allure Kids show. Model cilik selalu bikin senyum. Di ujung catwalk ekspresinya macam-macam, menunjukkan keluguan mereka. Ada yang ekspresinya mirip orang marah. Ada yang jalannya pelan banget sambil sibuk matanya jelalatan ngeliatin penonton. Ada yang malah ngobrol sendiri. Ada yang lama banget bergaya di ujung. Haha. Kebanyakan yang ditampilkan itu menurut saya ready to wear banget. Anak kecil kan di macam-macamin juga gak masalah. Dia gak akan bilang, “Mama, kayaknya warnanya gak match sama aku deh.”

Kelas “kids” nya ada dua, yang barusan itu usia Taman Kanak-Kanak. Satu lagi, Allure kidz by Amanda. Ternyata Amanda itu desainer cilik. Bukan desainer baju-baju cilik, tapi memang desainer yang umurnya masih cilik, sekitar SMP mungkin. Dalam show Amanda ini model yang dipakai agak lebih dewasa, usia SD sampai SMP lah.

Selanjutnya, Allure menampilkan karya Allure Adult. Kali ini model yang dilibatkan cukup special. Ada Ibu Dirjen Pemasaran Depbudpar, ada Ketua Yayasan Pembinaan Anak Cacat, ada juga istri-istri duta besar untuk Indonesia. Di antaranya dari Republik Polandia, Russia, Thailand, Yunani, Turki, dan Srilanka.

Semua pakai batik! Walau cuma motif printilan di tangan, tapi semua ada unsur batiknya. Betul-betul tidak disangka batik bisa sedemikian beragamnya diekspolari.

Semua Berbatik Ria. Dok: JFW 09/10.


9 Responses to “Allure Ikut Angkat Batik”


  1. 1 nengkecil
    November 18, 2009 pukul 11:19 am

    bal, ko ga ada fotonya sich??

    btw, sebenernya gw rada sebel ma org2 indo yg suka kebawa tren, begitu batik digembor2in n diklaim ma malay baru deh pada heboh promosi batik dkk. kynya dulu gw nyari batik yg ‘modis’ dan ga ‘tuwir’ susahnya minta ampun, sekarang kayanya semua orang baru pada berlomba2 membatik.

    tapi ya daripada ga sama sekali bukan? dan menurut gw bagus udah ada kesadaran jg ngangkat kain2 dari daerah lain, ga cuma batik aja.. hehe

  2. November 18, 2009 pukul 11:41 am

    Batik lagi ….. batik lagi….

    Bagus seh mengangkat budaya nasional.

    But don’t you think that batik is oversold?

  3. November 18, 2009 pukul 12:51 pm

    kalo oversold bagus donk jer…
    emang sih, lebih bagus lagi kalo tenun dsb diangkat jg…

  4. November 18, 2009 pukul 2:18 pm

    Saya pikir hal ini sangat menarik dan bagus, tp ada kesan yang kurang tuh bal, kain batik itu kan kesannya suatu hal yang mewah, dan klo diangkat jadi baju anak-anak yg modelnya kayak begitu sepertinya gak enak aja gitu, kayak menaruh sesuatu bukan pada tempatnya. Saya kurang suka, melihatnya…

    btw, kenapa yah orang Indonesia typicalnya gak pernah berubah, lagi tren ini, semuanya deh pada ngikut, padahal budaya kain Indonesia itu kan banyak banget, kayak di kampung gw di silungkang, terkenal tuh kain songketnya, emang ada di tempat lain, tp kan klo di sumatra barat identiknya songket silungkang, emak ane dulu waktu kecil katanya sering tuh bantu nenek nenun songketnya…

  5. November 18, 2009 pukul 2:58 pm

    nah…nah…nah… itu juga lagi digarap bro…
    desainer2 ini juga ikut ngegarap kain tenun, walaupun gak seheboh batik memang…
    pernah satu hari di rangkaian acara JFW jg, ada penenun2 yang ikut nimbrung, mereka beneran ikut nimbrung, artinya ada keinginan dari desainer-desainer itu buat angkat di luar batik…

    • 6 irvavri
      November 18, 2009 pukul 10:00 pm

      yah, terserah anda lah, tp kenapa mesti cuma batik aja bro? seandainya pusat pemerintahan pindah dari jawa, akankah batik tetap jadi pakaian nasional?

      kenapa gak sekalian koteka aja yah…

      • November 19, 2009 pukul 4:01 am

        kan udah gw bilang, gak cuma batik, ada tenun jg… cuma kan industri ashion jg tergantung pasar, untuk sementara masyarakat kita lbh ngeh sm batik, jd batik yg lbh banyak digali… untuk ke depannya kain2 tenun jg bakal naik, kalo masyarakat rajin beli kain tenun…
        nah, sodara avri udah pny kain tenun brp? gw sndiri gak pny, krn org2 kyk gw ini yg bikin kain di luar batik kit akurang berkembang…

  6. November 18, 2009 pukul 7:42 pm

    Menurut gue pas-pas aja kok anak kecil make batik.
    (itu anak kecil yang paling depan lucu sekaliiiiii!!!! =D )

    Soal masyarakat Indonesia yang sering jadi korban trend, yaaa, memang begitu adanya.
    “Kasian” sih, tapi kalo trend yang baik, kenapa nggak?

    ps. Iqbal, untuk update tentang acara kaya gini tau dari mana sii??

    • November 19, 2009 pukul 4:04 am

      iya, itu batiknya lucu, anak kecilnya jg lucu…

      iya nad, sepakat gw, kalo korban tren yg ujung2nya membangun industri fashion knapa nggak? tinggal kita gali korban tren-korban tren lagi aja untuk kain di luar batik, kan rame tuh jadinya, hehe…

      gw ikut milis macem2 nad, jd sering byk dpt info lomba… kalo untuk acara JFW ini dapet dari Reader’s Digest…

      thx udah mampir ya nad…=)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


November 2009
S S R K J S M
« Okt   Des »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

%d blogger menyukai ini: